Tuesday, October 8, 2013

Puasa Nazar...

mase interview Penolong Pegawai Tadbir (EO) ari tu aku penah bernazar yang kalau aku dapat jawatan ni aku kan menunaikan puasa nazar selama satu hari....
aku pegi interview pun mase tu masih dalam cuti bersalin... memang banyak betul yang lupe, al maklumlah selepas bersalin, orang kate banyak orang putus lagi2 bersalinkan lelaki... 3 lelaki lagilah banyak urat putus...
kengkadang bende2 yang tak sepatutnye aku lupe pun aku boleh lupe.. pastu bile dah lupe, mulelah menyesal kenape laaaaa aku boleh lupe.... skang nie ilyas dah 6 bulan seminggu lebih kurang... aku tengah cube untuk tidak lupe... heheheh....
Alhamdulillah bile result eo kuar aku dapat jawatan tu, dapatlah naik pangkat tapi dalam list calon simpanan meaning kalau ade kekosongan baru akan dipanggil, so kene tunggu je la.... Alhamdulillah sangat2.... tak lame tu aku teringat yang aku sebenarnye dah bernazar untuk berpuasa selama 1 hari, itu aja yang aku mampu.... ish macammanelah aku boleh lupeeeee..... terus aku bersungguh sungguh nak posa nie...
ingat kan nak pose khamis lepas tapi ikhwan masuk spital pulak, aku pun cam tak larat... pastu ingatkan nak pose ari isnin tapi aku bawak imran pegi klinik pulak sebab tak sihat.... memang berat kuasa nazar nir... macam2 halangan....
nasib baik aku teringat, sebab kak am penah kate kalau something yang buruk jadi kat family kite contohnye anak2... soalan pertama kak am mesti tanye, ADE BERNAZAR APE2 TAK??? kalau boleh nazar nie kene tunaikan cepat2.... kalau tak jadi camnielah, ade je kejadian2 yang tak bape elok berlaku... yes aku bernazar dan akan berpose... so semalam aku tak dapat nak berpuasa... ari nir dengan semangatnye aku berpose.. Alhamdulillah... ;)
Petikan soalan kepada Ustaz :
Ustadz, apakah hukumnya melakukan puasa nazar? Benarkah hukumnya mubah? Bagaimana hukumnya bila saya berniat nazar namun tidak menentukan waktu atau batas puasanya? Selain puasa, apakah ada hal atau kegiatan lain yang dapat dikatakan nazar? Mohon penjelasan, terima kasih.
Hamba Allah Jawaban : Hukum bernazar adalah mubah / boleh. Namun, jika kita telah bernazar (sudah niat nazar), hukumnya wajib dilaksanakan karena nazar merupakan janji — utang yang harus ditunaikan seseorang — hamba pada Allah. Bentuk nazar tidak hanya puasa, tetapi juga bisa dengan bentuk ibadah lain yang disyariatkan seperti sedekah, tilawah Al-Quran, umrah, atau lainnya. Juga disyaratkan untuk sesuai syariat Nabi Muhammad SAW dan ditentukan kadarnya. Wallahu a’lam bish-shawab.

No comments: